Untuk Kepentingan Umum

Fasum Dipakai Pengembang, Warga Protes

36

Puluhan warga RW 031, Perumahan Dasana Indah, Kelurahan Bojongnangka, Kecamatan Kelapa Dua berunjuk rasa di depan kantor pengembang Cluster VRI Plus, Kamis (5/4/2018).

Aksi dipicu lantaran PT. Asfi Ilhami Rohyan, selaku pengembang cluster VRI Plus dituding telah menggunakan lahan fasilitas umum (fasum) untuk jalan di lingkungan tanpa seizin warga.

Demonstrasi yang dimulai pukul 16.30 WIB tersebut menjadi tontonan warga yang melintas, karena lokasi kantor pengembang cluster VRI Plus berada di jalan utama masuk ke perumahan Dasana Indah, yakni di ruko Dasana Indah Blok SA.

Berbekal spanduk dan pengeras suara, massa aksi yang terdiri dari perempuan dan laki-laki dewasa serta anak-anak itu menggelar orasi, bahkan mereka membawa miniatur keranda jenazah bertuliskan matinya Muspika.

Dalam orasinya, selain mempersoalkan penggunaan jalam, massa aksi tersebut memprotes atas terganggunya kenyaman mereka yang bermukim di Blok TG-TH perumahan Dasana Indah itu sejak proyek pembangunan cluster VRI Plus berlangsung,

Lokasi proyek itu, kata Halwani, Ketua RW 031 berdekatan dengan lingkungan mereka, sehingga dampak proyek dirasakan langsung oleh warga setempat.

“Dimulai dari pengerukan lahan, pengerukan dibawah level tanah membuat warga was-was karena pondasi rumahnya terancam selama berbulan-bulan,” ungkapnya.

Lanjutnya, pemukiman mereka pun sempat tergenang banjir saat proses pengerukan tanah itu berlangsung, karena saat itu musim penghujan.

Kemudian aksi protes pun dilakukan warga dengan membentangkan spanduk diarea sekitar lokasi proyek. Protes itu berisi keberatan warga atas aktivitas pelebaran jalan yang menjadi akses masuk ke lingkungan RW 031. Namun spanduk itu dicopot oleh pihak pengembang cluster VRI Plus.

Warga merasa keberatan pihak pengembang VRI Plus menggunakan jalan tersebut, karena jalan tersebut bukan jalan umum, melainkan fasum yang telah diserahkan pihak pengembang perumahan Dasana Indah kepada Pemkab Tangerang sehingga turut menjadi fasum milik warga.

“Jalan itu fasum warga dan pihak pengembang VRI Plus belum mendapatkan izin dari kami,” bebernya.

Masih katanya, pihaknya pun terus mempertanyakan izin penggunaan jalan tersebut, karena sepengetahuan warga, pihak pengembang VRI Plus mengantongi izin penggunaan jalan bukan dijalan tersebut, melainkan jalan pada sisi timur proyek tersebut.

“Kami juga terus bertanya izin mereka menggunakan jalan kami, mereka selalu menjawab memiliki izin, namun semestinya izin itu awalnya dari kami,” tegasnya.

Menanggapi protes warga itu, kuasa hukum PT. Asfi Ilhami Rohyan, Masayu Donny ketika dikonfirmasi mengatakan aksi demontrasi tersebut adalah hak warga. Namun ia mengklaim telah melengkapi semua perizinan terkait dengan pembangunan cluster tersebut.

Soal penggunaan jalan yang diprotes warga, Donny mengatakan pihaknya memiliki bukti bahwa jalan tersebut belum terdata sebagai fasilitas umum (fasum) yang telah diserahkan pihak PT. Darma Sarana Nusa Pratama (PT. DSNP) selaku pengembang perumahan Dasana Indah ke Pemkab Tangerang.

“Kami punya info dari pihak kelurahan, Pemda belum punya bukti (jalan itu) sudah diserahkan. Kalau ada penyerahan kan ada berita acara penyerahan sesuai undang-undang,” katanya.

Ditambahkannya, sesuai dengan site plan PT. DSNP, dikiri dan kanan jalan itu harus tersedia saluran air, sementara kondisi saat ini baru tersedia saluran air pada disisi kanan jalan, sehingga pihaknya meminta izin kepada PT. DSNP untuk membuatkan saluran air pada sisi kiri jalan tersebut.

“Ketika kita membeli lahan itu yang dijadikan VRI Plus, kita minta izin untuk menyempurnakan (jalan) itu, sehingga jalan itu bisa kita serahkan ke Pemda,” tukasnya. (rr/firda)

Golkar Kota Tangerang
You might also like
Loading...