Untuk Kepentingan Umum

Peminat Sekolah Judi di Jepang Kian Meroket

106
Foto : istimewa

Duduk di belakang meja hijau, Takuto Saito meraih roda roulette. “Putar. Pasang taruhan Anda,” katanya. Ia membuka telapak tangannya mengarahkan ke kamera pengawas di atap untuk menunjukkan tidak ada apa-apa di lengan bajunya.

Saito tak sedang berjudi. Ia adalah salah seorang pelajar di sekolah kasino di Jepang yang sedang menjadi bandar-dalam-pelatihan. Pejudi dan pengawas di atap itu pun hanya imajiner.

Bahkan pria berusia 24 tahun itu tidak pernah menginjakkan kaki di kasino, tetapi dia bertaruh bahwa undang-undang baru yang membuka sektor menguntungkan akan segera menciptakan banyak pekerjaan bagi bandar di Jepang.

Jepang adalah satu-satunya negara maju yang melarang kasino tetapi pada 2016 telah meloloskan undang-undang yang membuka jalan untuk menjadikan industri itu legal.

Pada Selasa (19/6), majelis rendah parlemen meloloskan RUU yang memungkinkan pembangunan tiga fasilitas “resor terpadu” yang menggabungkan kasino, pusat konvensi, hotel, restoran dan tempat hiburan.

Imbas dari industri ini telah melahirkan sekolah judi di negara itu. Salah satunya adalah sekolah kasino –Japan Cassionp School- milik Masayoshi Oiwane. Berada di Tokyo, sekolah kasino ini para calon bandar belajar menangani permainan baccarat, memutar roda roulette dan mengawasi taruhan pada meja baize hijau.

Dikatakan, peminat sekolah kasino yang berdiri sejak 10 tahun lalu itu kini telah meroket. “Pendaftaran kami meningkat dua kali lipat dari tahun lalu,” katanya. “Kami melihat tingkat momentum yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Jepang sering dipandang sebagai Cawan Suci permainan di Asia karena populasi yang kaya, dekat dengan China dan nafsu untuk bentuk-bentuk lain dari perjudian legal, termasuk pacuan kuda dan pachinko, sebuah permainan mesin slot.

Para ekonom memperkirakan industri kasino dapat mendatangkan pemasukan sebesar 2,0-3,7 triliun yen ($18 miliar –Rp252 triliun- hingga $ 34 miliar –Rp476 triliun) per tahun, dan pemerintah nasional dan regional ditetapkan mendapatkan 30 persen pajak pada pendapatan dari sector judi ini.

Pemerintah Jepang berharap industri itu akan menjadi daya tarik bagi turis. Ini semacam versi lokal Las Vegas atau Macau yang akan mendongkrak pertumbuhan ekonomi yang stagnan dan menarik pelancong bisnis dan wisatawan baru.

Industri baru dan utama

Toru Mihara, seorang ahli di sektor kasino di Osaka University of Commerce, mengatakan hanya satu resor terpadu yang dapat menciptakan puluhan ribu pekerjaan dan memiliki “dampak besar pada ekonomi lokal”.

“Turis akan datang untuk memberi energi ke berbagai daerah,” katanya kepada AFP, yang mendesak Jepang untuk mengejar bisnis konferensi dan pameran juga.

“Ini bisa tumbuh sebagai industri baru dan utama.”

Perundang-undangan itu, yang diperkirakan diloloskan majelis tinggi akhir bulan ini, akan memulai sebuah proses yang akan melihat wilayah lokal menawar hak untuk menjadi tuan rumah salah satu dari tiga fasilitas IR (integrated resort).

Meskipun tidak ada waktu dan kriteria yang ditetapkan untuk proses tersebut, pemerintah kota sudah mulai menghubungi para investor.

Di antara mereka yang telah menyatakan berminat adalah Las Vegas Sands dan MGM Resorts. Masing-masing akan berinvestasi $ 10 miliar dalam proyek yang diusulkan di kota barat Osaka.

Dan beberapa operator kasino asing sudah mulai merekrut pekerja Jepang untuk bekerja di lokasi luar negeri.

Kecanduan Judi

Tetapi Jepang sudah memiliki masalah judi yang signifikan, dengan survei pemerintah 2017 menunjukkan sekitar 3,2 juta orang kecanduan.

Banyak yang tertarik pada pinball-seperti “pachinko” atau pada mesin slot “pachislo”, yang bersama-sama setiap tahunnya menghasilkan 21,6 triliun yen.

Banyak stasiun kereta dekat yang mudah diakses, menggunakan celah hukum untuk membiarkan pemenang menukarkan token dengan uang tunai.

Jepang juga memiliki pasar lima-triliun yen untuk ras kuda, sepeda motor, kapal dan sepeda yang dikontrol pemerintah, bersama dengan taruhan sepak bola dan lotere.

Namun para kritikus dan aktivis untuk mengatasi kecanduan judi, Norika Tanaka mengatakan undang-undang kasino hanya akan memperburuk keadaan.

Undang-undang itu memudahkan para penjudi mengambil jalur kredit untuk bermain di kasino dan tidak memiliki komitmen keuangan konkret untuk mengatasi kecanduan.

RUU itu juga dinilai gagal meraih kursi di komisi kasino untuk spesialis kecanduan judi. Untuk mencegah kecanduan, anggota parlemen telah sepakat mengenakan biaya masuk 6.000 yen ($ 55) pada penduduk setempat dan membatasi kunjungan mereka hingga 10 kali sebulan.

Namun Tanaka mengatakan ini tidak cukup. “Jika Anda mempromosikan kasino, Anda juga harus menghadapi masalah kecanduan judi. Jepang harus benar-benar mengubah tindakannya terhadap kecanduan judi,” katanya.

Namun, dealer kasino yang menggairahkan, Saito, mengatakan dia berpikir oposisi lokal terhadap industri akan berkurang ketika kasino akhirnya mulai membuka pintu mereka.

“Saya pikir orang-orang Jepang memiliki pandangan yang terlalu negatif tentang perjudian,” katanya kepada AFP. “Aku cukup optimis tentang ini.” (den)

Golkar Kota Tangerang
You might also like
Loading...