Untuk Kepentingan Umum
Pemkot Tangsel

Personel PPDK Jambe Diduga Pengurus Parpol, Bawaslu: Akan Kami Ganti

Ilustrasi

Ketua Bawaslu Kabupaten Tangerang Andi Irawan angkat bicara soal dugaan adanya personel pengawas pemilu tingkat desa/kelurahan(PPDK) di Kecamatan Jambe yang diduga pengurus anak cabang (PAC) Partai Gerindra kecamatan setempat.

“Yang jelas nanti akan ganti,” singkatnya saat dikonfirmasi di kantor Bawaslu Kabupaten Tangerang di Tigaraksa, Senin (28/1/2019).

Namun, Andi enggan berkomentar lebih lanjut terkait tudingan Komite Independen Pengawas Pemilu (KIPP) Kabupaten Tangerang bahwa Bawaslu dinilai telah kecolongan karena ada personel PPDK yang diduga pengurus Parpol.

Sementara Ketua Panitia Pengawas Kecamatan (Panwascam) Kecamatan Jambe M Yusuf mengatakan sedang memproses pergantian antar waktu (PAW) personel PPDK tersebut paska pihaknya memanggil yang bersangkutan.

Yusuf membeberkan, bahwa personel PPDK dimaksud atas nama Moch Jepri. Yusuf berkilah, bahwa dirinya juga tidak mengetahui bahwa yang bersangkutan pengurus parpol.

“Pada saat dilakukan rekrutmen, yang bersangkutan sudah menandatangi fakta integritas bahwa bukan pengurus partai politik maupun tim sukses. Ternyata dikemudian hari ada temuan ini, ya kita akan ganti,” ungkapnya saat dihubungi TangerangNews, Senin (28/1/2019).

Yusuf juga menambahkan, pada saat dikonfirmasi oleh pihaknya, personel PPDK tersebut juga juga merasa dirugikan, karena tidak pernah merasa menjadi pengurus parpol.

“Sudah kita panggil, kalau soal urusan dengan partai, itu terserah urusan yang bersangkutan. Tapi kalau dari sini (PPDK), harus mengundurkan diri,” jelasnya.

Saat ini, lanjutnya, pihaknya sedang mempersiapkan pergantian antar waktu (PAW) untuk personel PPDK tersebut.

“Kita sedang proses PAW. Personel penggantinya sudah ada,” tukasnya.

Berita Lainnya