Puluhan ASN Tangsel Ikuti Workshop Penulisan Kreatif

oleh -
Asda III Pemkot Tangsel Teddy Meiyadi (tengah) memberikan sambutan pada “Creative Writing Workshop”.

Sebanyak 31 ASN mengikuti lokakarya penulisan kreatif, sebagian besar adalah ASN di lingkungan Pemkot Tangsel, dan delapan di antaranya dari Dinas Perumahan, Permukiman dan Pertanahan Kota Tangsel. Peserta lain adalah polisi dari jajaran Polres Kota Tangsel, ASN dari Pemprov Banten, dan dosen dari Cianjur.

Adapun instrukturnya adalah budayawan yang juga Presiden Tangsel Club Uten Sutendy dan wartawan senior yang juga Penguji Wartawan Utama pada Uji Kompetensi Wartawan (UKW) Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Aat Surya Safaat.

Sebagai tindak lanjut dari lokakarya itu para peserta diminta  mengumpulkan tulisannya untuk kemudian akan dijadikan buku dengan judul “Mari Belajar Menulis”.

Asisten Daerah (Asda) III Pemerintah Kota Tangerang Selatan (Tangsel) Teddy Meiyadi mengingatkan Aparatur Sipil Negara (ASN), khususnya yang berada di Kota Tangsel harus pandai menulis agar pelayanan kepada masyarakat dapat ditingkatkan.

“Jangan anggap enteng menulis, dan kemampuan menulis secara kreatif itu sangat diperlukan agar ASN dapat berkomunikasi secara efektif serta mampu meningkatkan pelayanan kepada masyarakat,” katanya, Jum’at (5/4).

Asda III Kota Tangsel yang juga Plt Kepala Dinas Perumahan, Permukiman dan Pertanahan Kota Tangsel itu mengemukakan keterangan tersebut terkait berlangsungnya workshop (lokakarya) “Creative Writing” di Gunung Mas Puncak Bogor pada 30 dan 31 Maret 2019.

Teddy lebih lanjut mengemukakan, selain  akan dapat meningkatkan kualitas pelayanan masyarakat, seperti halnya kemampuan berbicara di depan umum (public speaking), kemampuan menulis secara kreatif juga akan dapat mendorong peningkatan karier ASN yang bersangkutan.

Penulisan itu sendiri bisa beragam, dari penulisan laporan kedinasan hingga penulisan berita atau siaran pers dan penulisan buku. Khusus penulisan berita menuntut adanya kelengkapan unsur 5 W plus 1 H, yakni who (siapa), what (apa), when (kapan), where (dimana), why (mengapa), dan how (bagaimana).

“Saya sendiri alhamdulillah sudah menulis buku dengan judul ‘Bertindak Out Of The Policy’ sebagai wujud rasa syukur saya setelah 36 tahun mengabdi sebagai ASN,” kata Asda Pemkot Tangsel yang membidangi administrasi umum dan kesejahteraan rakyat itu.

Menurut Teddy, buku yang berjudul “Bertindak Out Of The Policy” yang ditulis tahun 2018 itu sendiri merupakan buku lanjutan dari edisi pertama yang berjudul “Berpikir Out of The Box” yang ditulis pada 2013.

“Salah satu hobi saya dari dulu adalah menulis dan saya berharap apa yang saya tulis bisa memberikan manfaat bagi pembaca,” kata pejabat Pemkot Tangsel yang pernah mengikuti studi “Leadership Transformafion” di Harvard University Boston Amerika Serikat pada 2013 itu. (den)

Share this...
Print this page
Print