Untuk Kepentingan Umum

Pemkot Edukasi HIV dan Aids di Tangcity Mall

8

TANGERANG -Pemerintah Kota Tangerang melalui Dinas Kesehatan menggelar Talkshow dan Kampanye mengenai HIV, Aids dan Odha. Kegiatan yang diselenggarakan di pusat perbelanjaan Tangcity Mall dengan tema “Ngampus Santai : Mari Bicara HIV”, dilakukan untuk memperingati hari aids sedunia.

 

Dalam sambutannya, Wakil Walikota Tangerang Sachrudin menerangkan, bahwa edukasi, kampanye dan skrining HIV/AIDS kepada masyarakat umum perlu dilakukan. Tujuannya, agar masyarakat dapat mengenali dan pengetahui serta melakukan pencegahan terhadap penyakit HIV/AIDS. “Kami terus berusaha memberikan pemahaman, lewat edukasi dan kampanye seperti ini. Tujuannya agar tidak ada lagi stigma dan diskriminasi kepada Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA),” ujarnya, Senin (9/12/2019).

 

Menurut Sachrudin, penanggulangan HIV/AIDS sendiri ditekankan pada kondisi 3 Zero Tahun 2030 yaitu (Zero infeksi baru, Zero kematian karena AIDS, dan Zero stigma dan diskriminasi). “Jangan lagi ada diskriminasi, justru kita harus berikan ruang bahwa ODHA juga bisa punya masa depan, inilah bentuk pelayanan kesehatan kita untuk mereka,” tambah mantan camat Pinang ini.

 

Sachrudin berharap, acara tersebut dapat menggerakkan seluruh lapisan masyarakat untuk bersama-sama membebaskan Indonesia khususnya Kota Tangerang dari penyakit HIV/AIDS,” harap Sachrudin. Kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang Liza Puspa Dewi menyebutkan, pihaknya ingin memberikan informasi kepada masyarakat khususnya pemuda usia 20-30 tahun bagaimana mereka mengenali, mencegah agar tidak tertular dan bisa bersahabat (anti stigma dan diskriminasi) terhadap ODHA. “HIV/AIDS bisa dikendalikan dengan dia minum obat teratur dan pola hidup sehat,” ungkap Liza.

 

Sekadar diketahui, Pemerintah Kota Tangerang sendiri telah meluncurkan Layanan Perawatan, Dukungan dan Pengobatan (PDP) yang sudah ada hingga tingkat puskesmas. Liza mengaku, layanan PDP merupakan upaya dari Dinkes untuk membuka dan mendekatkan ODHA agar tidak perlu lagi jauh-jauh untuk mendapatkan pengobatan.

“Dan yang dijaminkan oleh Pemkot Tangerang adalah tersedianya obat antiretroviral (ARV), harus selalu on stock. Artinya dia harus selalu ready, tidak boleh habis. Kalau habis nanti penyakit itu menjadi tidak terkendali,” papar Liza.

Data yang diperoleh,  layanan PDP telah ada di RSUD Kota Tangerang, RS EMC Tangerang, dan Puskesmas Cibodas Sari. Kemudian yang akan segera dibangun/diresmikan yaitu RS. Sitanala, Puskesmas Larangan Utara, Puskesmas Karawaci Baru, Puskesmas Jatiuwung, dan Puskesmas Kunciran Baru.

Golkar Kota Tangerang
You might also like
Loading...