Untuk Kepentingan Umum
Pemkot Tangsel

Dua Kali Dipanggil Kejaksaan, Kadispora Tangsel Mengaku Tidak Tau Soal Kasus KONI

Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Kota Tangsel Wiwi Martawijaya mengaku tidak tahu terkait dugaan penyelewengan dana hibah 2019 Komite Nasional Olahraga Indonesia (KONI).

Sebab kata dia, dana hibah sebesar Rp. 7,8 miliar tersebut diberikan dan dilaporkan oleh KONI langsung kepada Pemkot Tangsel.

“Saya enggak tahu, pemberian hibah itu dari Pemkot sebesar 7,8 miliar. Untuk laporan ada KPAnya dari BPKAD, secara sistem begitu,” kata Wiwi saat ditemui di Puspemkot Tangsel, Jumat (9/4/2021).

Sebagai pembina, Wiwi menuturkan, hanya membantu dalam perencanaan saja.
Sementara, persoalan dana hibah itu sendiri langsung diusulkan dan dipergunakan sepenuhnya oleh KONI.

“Hibah itu usulan dari KONI, dan mereka menerima hibah sebagai objek pemeriksaan, berarti sudah lepas,” tuturnya

Kendati begitu, Wiwi mengaku pernah dua kali dipanggil pihak Kejaksaan untuk dimintai keterangan terkait dugaan penyelewengan dana hibah 2019 tersebut.

“iya, wajar. dua kali (pemanggilan-red) sekitar tugas Dispora saja, sebagai pembina dan verifikator. Kita enggak ngerti ya, sepenuhnya KONI,” pungkasnya.

Sebelumnya diberitakan, Kejaksaan Negeri Kota Tangsel melakukan penggeledahan sekretariat KONI kota Tangsel.

Penggeledahan tersebut menindaklanjuti adanya dugaan penyelewengan dana hibah KONI tahun 2019. (ari)

Berita Lainnya
Leave a comment